PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang Masalah

Pendidikan baru bisa dimulai setelah usia Sekolah Dasar (7 tahun) ternyata tidak benar . Bahkan pendidikan yang dimulai pada usia Taman Kanak-Kanak (4-6tahun) pun dianggap sudah terlambat. Menurut hasil penilitian , pada usia 4 tahun pertama , separuh kapasitas kecerdasan manusia sudah terbentuk. Artinya , kalau pada usia tersebut otak anak tidak mendapat rangsangan yang maksimal, maka potensi otak anak tidak akan berkembang secara optimal.
Anak adalah potensi utama bagi masa depan bangsa. Mereka tidak hanya sebagai cikal bakal penerus bangsa , tetapi juga sebagai individu yang diharapkan memiliki daya saing tinggi. Mereka memegang peranan penting dan tanggung jawab yang besar bagi bangsa. Kepribadian dan kualitas individu pada masa dewasa sangat dipengaruhi oleh pengalaman dan pendidikan yang diperoleh pada masa kanak-kanak Pemeliharaan Kesehatan bagi anak-anak juga sangat penting. Kualitas anak sangat dipengaruhi kesehatan selama masa tumbuh kembang anak.
Anak pada golongan usia dini adalah masa rawan sehingga perlu mendapat pelayanan kesehatan lebih dalam karena anak mudah terinfeksi atau kekurangan gizi. Oleh karena itu , diperlukan perhatian khusus terhadap anak-anak tentang pendidikan dan pemantauan kesehatan dalam proses perkembangan mereka. Namun seiring dengan proses modernisasi.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan Pada latar belakang masalah ,saya telah menyusun rumusan masalah penelitian ini sebagai berikut :
1.Bagaimana pembelajaran anak pada usia dini?
2.Apa akibat dari kesalahan paradikma pada mental pembelajaran siswa?
3.Bagaimana cara memotivasi anak usia dini agar tertarik?
4.Apa saja yang berpengaruh terhadap kesalahan paradikma ini?
5.Apa kekurangan metode pembelajaran ini?
6.Apa kelebihan metode pembelajaran ini?
7.Bagaimana metode pembelajaran ini bisa bekerja?
8. Siapakah yang menjadi fokus pembelajaran ini?
9.Apa kendala dalam pelaksanaan metode ini?

1.3 Tujuan Penelitian

Berdasarkan rumusan masalah di atas ,maka penelitian ini bertujuan mengembangkan sebuah sistem pembelajaran pada anak usia dini.Dengan sebuah sistem yang baru pada anak usia 4 tahun pertama , separuh kapasitas kecerdasan manusia sudah terbentuk. Artinya , kalau pada usia tersebut otak anak tidak mendapat rangsangan yang maksimal, maka potensi otak anak tidak akan berkembang secara optimal.
Anak adalah potensi utama bagi masa depan bangsa. Mereka tidak hanya sebagai cikal bakal penerus bangsa , tetapi juga sebagai individu yang diharapkan memiliki daya saing tinggi. Mereka memegang peranan penting dan tanggung jawab yang besar bagi bangsa.
Anak pada golongan usia dini adalah masa rawan sehingga perlu mendapat pelayanan kesehatan lebih dalam karena anak mudah terinfeksi atau kekurangan gizi. Oleh karena itu , diperlukan perhatian khusus terhadap anak-anak tentang pendidikan dan pemantauan kesehatan dalam proses perkembangan mereka.

1.4 Hipotesis Penelitian
Hipotesis adalah sebagai suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap permasalahan penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul (menurut Arikunto dalam Endang.S, 2008:6). Berdasarkan rumusan masalah dan tujuan penulisan yang telah disebutkan diatas maka dapat dikemukakan sebuah hipotesis “Adanya kenaikan tingkat motivasi belajar siswa pada anak usia dini dengan sistem sistem yang baru pada anak usia 4 tahun pertama”.

1.5 Asumsi Penelitian
Menurut Surakhmad dalam endang.S (2008:7) asumsi dasar atau anggapan dasar atau postulat adalah sebuah titik tolak pemikiran yang kebenarannya di terima oleh penyidik. Jadi asumsi ppenelitian dapat diartikan sebagai anggapan dasar tentang suatu hal yang menjadi pedoman berfikir peneliti.
Asumsi yang mendasari penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Anak usia dini adalah sistem yang baru pada anak usia 4 tahun pertama separuh kapasitas kecerdasan manusia sudah terbentuk.
2. Anak usia dini adalah potensi utama bagi masa depan bangsa karena sebagai cikal bakal penerus bangsa

1.6Kegunaan Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat berguna bagi :
1. Guru
Sebagai sarana pembelajaran siswa yang lebih efektif dilakukan anak pada usia dini.
2. Anak usia dini
Meningkatkan motivasi belajar anak karena dapat mengembangkan sebuah sistem pembelajaran anak usia dini.

1.6 Ruang Lingkup dan Keterbatasan Penelitian

Ruang lingkup penelitian ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran dan arah mengenai informasi permasalahan inti yang ada dalam suatu penelitian
1. Variabel penelitian
Dalam penelitian ini ada 2 variabel, yaitu variabel bebas yaitu sistem pembelajaran anak usia dini yaitu motivasi belajar..
2. Subjek penelitian
Subjek penelitian ini adalah anak usia dini
3. Lokasi Penelitian
Penelitian dilakukan pada playgroup.

1.PENDAHULUAN

1.1LATAR BELAKANG
Sekolah adalah lembaga yang bersifat kompleks dan unik. Bersifat kompleks karena sekolah sebagai organisasi di dalamnya terdapat berbagai dimensi yang satu sama lain saling berkaitan dan saling menentukan. Sedang sifat unik menunjukkan bahwa sekolah sebagai organisasi memiliki ciri-ciri tertentu yang tidak dimiliki oleh organisasi-organisasi lain. Ciri-ciri yang menempatkan sekolah memiliki karakter tersendiri, yaitu terjadi proses belajar mengajar, tempat terselenggaranya pembudayaan kehidupan umat manusia.
Karena sifatnya yang kompleks dan unik tersebut, sekolah sebagai organisasi memerlukan tingkat koordinasi yang tinggi. Koordinasi yang tinggi dilakukan oleh kepala sekolah sebagai pemimpin pendidikan. Sehingga keberhasilan sekolah adalah keberhasilan kepala sekolah.
Kepala sekolah dikatakan berhasil apabila mereka memahami keberadaan sekolah sebagai organisasi yang kompleks dan unik, serta mampu melaksanakan peranan kepala sekolah sebagai seseorang yang diberi tanggung jawab untuk memimpin sekolah. Studi keberhasilan kepala sekolah menunjukkan bahwa kepala sekolah adalah seseorang yang menentukan titik pusat dan irama suatu sekolah.
Beberapa di antara kepala sekolah digambarkan sebagai orang yang memiliki harapan tinggi bagi para staf dan para siswa, kepala sekolah adalah mereka yang banyak mengetahui tugas-tugas mereka yang menentukan irama bagi sekolah mereka. Hal ini menunjukkan betapa penting peranan kepala sekolah dalam menggerakkan kehidupan sekolah mencapai tujuan.
Sesuai dengan ciri-ciri sekolah sebagai organisasi yang bersifat kompleks dan unik, tugas dan fungsi kepala sekolah seharusnya dilihat dari berbagai sudut pandang. “Dari sisi tertentu kepala sekolah dapat dipandang sebagai pejabat formal, sedang dari sisi lain seorang kepala sekolah dapat berperan sebagai manajer, sebagai pemimpin, sebagai pendidik, dan sebagai staf” (Wahjosumidjo, 2007:83).
Berdasarkan uraian di atas, penyusun akan membahas peran dan tanggungjawab kepala sekolah sebagai pemimpin pendidikan di SMA 1 Malang.

1.2RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah dalam makalah ini adalah:
(1) Apa saja peranan kepala sekolah di SMA 1 Malang?
(2) Bagaimana tanggungjawab kepala sekolah di SMA 1 Malang?
(3) Bagaimana cara agar tanggungjawab kepala sekolah di SMA 1 Malang dapat terlaksana dengan baik?

1.3TUJUAN
Penyusunan makalah ini mempunyai tujuan yang ingin dicapai oleh penyusun, yaitu:
(1) Mengetahui peran kepala sekolah di SMA 1 Malang;
(2) Mengetahui tanggungjawab kepala sekolah di SMA 1 Malang;
(3) Mengetahui cara-cara agar tanggungjawab kepala sekolah di SMA 1 Malang dapat terlaksana dengan baik.

DAFTAR RUJUKAN
Wahjosumidjo. 2007. Kepemimpinan Kepala Sekolah. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

CONTOH DAFTAR RUJUKAN

1.Dr. Muhaimin Iskandar, M.Pd telah berhasil menulis buku berjudul “Jalan Manusia Abadi” pada tahun 2009, tepatnya bulan Maret. Pada tahun yang sama, tepatnya bulan November, dia juga berhasil menerbitkan buku barunya yang berjudul “Meretas Jalan Abadi”. Keduanya diterbitkan oleh Gramedia Jakarta.
2.Maraknya kasus korupsi di Indonesia membuat banyak kalangan angkat bicara tentang korupsi. Kalangan pers tentu saja tidak mau ketinggalan menyuarakan pendapatnya tentang korupsi di negeri ini. Harian Media Indonesia 24 November 2009 menerbitkan sebuah artikel berjudul ”Tangan-tangan Gaib Dibalik Praktik Korupsi” tepat di halaman 4.
3.Pada tahun 2002, Pusat Penelitian dan Pengembangan Virus yang berada di bawah naungan Departemen Kesehatan di Jakarta menerbitkan sebuah buku pedoman yang diperuntukkan bagi peneliti virus di Indonesia. Buku pedoman berjudul ”Pedoman Penelitian dan Pengembangan Virus” itu diedarkan secara terbatas di kalangan para peneliti virus saja.
4.Abdul Chaer pada tahun 2006 menulis buku berjudul “Tata Bahasa Praktis Bahasa Indonesia” yang diterbitkan oleh Rineka Cipta di Jakarta setebal 100 halaman.
5.Koran Kompas memuat artikel berjudul ”Menyiasati Deterjen Murah Meriah” yang ditulis oleh Mike Rahayu pada tanggal 10 November 2009. Artikel fenomenal tersebut tepat berada pada halaman 4, sekolom dengan artikel Fesy Mintania.
6.Ike Nuriva pada bulan April tahun 2009 menulis sebuah artikel berjudul ”Deterjen Ampuh Membasmi Kotoran pada Pakaian”. Oleh sebuah Forum Artikel Kritis, artikel Ike tersebut dimasukkan ke dalam jurnal mereka pada tahun ke-2 nomor ke-3. Artikel tersebut tepat berada pada halaman 13 sampai 16.
7.Aldilla Hastami berprofesi sebagai seorang penerjemah di sebuah penerbit bernama Tunas Bahasa di Malang pada tahun 2009. Kali ini, ia menerjemahkan sebuah buku motivasi karangan orang Cina bernama Felix Siauw yang ditulis pada tahun 2002. Alasan buku tersebut diterjemahkan karena telah menginspirasi banyak orang untuk bercita-cita menaklukkan Roma seperti yang telah dijanjikan oleh Tuhan. Setelah beberapa bulan buku itu akhirnya selesai diterjemahkan dan diterbitkan dengan judul ”Kota Roma Menanti Anda”.
8.Untuk memperingati Hari Pendidikan Nasional, dosen Yoranda memberi tugas menulis sebuah artikel tentang pendidikan. Ia segera mengumpulkan bahan bacaan yang ia perlukan di perpustakaan kampus.Di rumah, Yoranda sudah memiliki bahan tulisan berupa Undang-Undang Republik Indonesia tentang sistem pendidikan nasional yang diterbitkan oleh Duta Baca, Surabaya tahun 1990. Ia ingin mengkritisi isi UU Sisdiknas tersebut, tepatnya pada nomor 2 tahun 1989.
9.Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Negeri Malang pada tanggal 13 September tahun 2006 telah menyelenggarakan Seminar Nasional BEM Se-Indonesia. Dalam seminar tersebut, seorang tokoh gerakan mahasiswa, Agus Lukman Hakim, memaparkan makalahnya yang berjudul ”Satukan Visi Misi Mahasiswa Menuju Indonesia Lebih Baik”. Seminar tersebut sangat sukses karena dihadiri oleh 90 persen kampus di tanah air.
10.Onie Kartikasari menjadi seorang editor untuk kumpulan artikel yang dibukukan. Kumpulan artikel tersebut lantas ia beri judul “Pengembangan Bahasa pada Anak Sekolah Dasar”. Ia mengedit kumpulan artikel tersebut pada tahun 2000, selang dua tahun setelah ia menerbitkan buku. Hasil editan Onie tersebut diterbitkan oleh Pustaka Bangsa di Malang.

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ……………………………………………………………… i
DAFTAR ISI ………………………………………………………………………… ii
BAB I PENDAHULUAN
1.1Latar Belakang …………………………………………………………… 1
1.2Rumusan Masalah………………………………………………………… 2
1.3Tujuan ……………………………………………………………………. 2
BAB II PEMBAHASAN
2.1 Landasan Filosofis Pancasila ……………………………………………. 3
2.1.1 Pengertian Filsafat …………………………………………………. 3
2.1.2 Pengertian Pancasila ……………………………………………….. 4
2.1.3 Pengertian Filsafat Pancasila ………………………………………. 5
2.2 Fungsi Utama Filsafat Pancasila Bagi Bangsa dan Negara Indonesia …… 8
2.2.1 Filsafat Pancasila sebagai Pandangan Hidup Bangsa Indonesia …… 8
2.2.2 Pancasila sebagai Dasar Negara Republik Indonesia ……………… 10
2.2.3 Pancasila sebagai Jiwa dan Kepribadian Bangsa Indonesia ……….. 11
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan ………………………………………………………………. 13
DAFTAR RUJUKAN ……………………………………………………………….. 14

CONTOH PENULISAN DAFTAR PUSTAKA

1.Iskandar, Muhaimin. 2009a. Jalan Manusia Abadi. Jakarta: Gramedia.
Iskandar, Muhaimin. 2009b. Meretas Jalan abadi. Jakarta: Gramedia.
2.Media Indonesia.24 november,2009. Tangan-Tangan Ghaib Dibalik Praktek Korupsi, hlm. 4.
3.____. 2002. Pedoman Penelitian dan Perkembangan Virus. Jakarta: Departemen Kesehatan.
4.Chaer, Abdul. 2006. Tata Bahasa Praktis Bahasa Indonesia. Jakarta: Rineka Cipta.
5.Rahayu, Mike. 10 November,2009. Menyiasati Detergen Murah Meriah. Kompas, hlm. 4.
6.Nuriva, Ike. 2009. Detergen Ampuh Membasmi Kotoran pada pakaian. Forum Artikel Kritis. 2(3):13-16.
7. Siau, Felix. 2002. Kota Roma Menanti Anda. Terjemahan oleh Aldilla Hastami. 2009. Malang: Tunas Bahasa.
8.Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional.1990. Jakarta: Duta Baca.
9.Hakim, Agus Lukman. 2006. Satukan Visi Misi Mahasiswa Menuju Indonesia Lebih Baik. Makalah disajikan dalam Seminar Nasional BEM Se-Indonesia, Badan Eksekutif mahasiswa (BEM) Universitas Negeri Malang, Malang, 13 september.
10.Kartikasari, Onie(Ed). 2000. Pengembangan Bahasa Pada anak sekolah Dasar. Malang: Pustaka bangsa.

About these ads