1.    Komponen-komponen penting Kopling dengan Pegas Diafragma

       Nama Komponen :

  1. Release Fork (Tuas Pembebas)
  2. Fly Wheel (Roda gaya)
  3. Release Bearing (Bantalan tekan)
  4. Clutch Shaft (Poros kopling)
  5. Crank Shaft (Poros engkol)
  6. Pilot Bearing (Bantalan pilot)
  7. Clutch Plate (Plat kopling)
  8. Diaphragm Spring (Pegas diafragma)
  9. Pressure Plate (Plat penekan)
  10. Pressure Unit (Unit penekan)

Fungsi :

  1. Release Fork (Tuas Pembebas) : Memungkinkan pengendara mengkopling dengan pedal kaki
  2. Fly Wheel (Roda gaya) : Memberikan suatu permukaan gesek (kasar) pada plat kopling
  3. Release Bearing (Bantalan tekan) :
  4. Clutch Shaft (Poros kopling) : Adalah tuas yang memberi gaya bearing pembebas melawan plat penekan
  5. Crank Shaft (Poros engkol)
  6. Pilot Bearing (Bantalan pilot) : Mendukung atau menyangga bagian ujung depan dari poros input transmisi
  7. Clutch Plate (Plat kopling) : Piringan gesek yang dipasangkan ke poros input transmisi. Memuat permukaan gesek(kasar) antara roda gila dengan plat penekan.
  8. Diaphragm Spring (Pegas diafragma)
  9. Pressure Plate (Plat penekan) : Plat yang ditekan dengan spring(per) memberi gaya plat kopling melawan roda gila (flywheel)
  10. Pressure Unit (Unit penekan)
  • 1.      Bekerjanya pedal terhadap kopling

Apabila pedal diinjak maka gerakan dari pedal akan diteruskan menjadi tarikan(pengontrol kabel) atau tekanan (pengontrol hidrolik) yang kemudian akan digunakan untuk menggerakkan tuas pembebas sehingga kopling bisa bekerja.

  1. Pengontrol Tipe Kabel

Yaitu suatu sistem penggerak kopling dengan menggunakan kabel sebagai penghantar gerakan pedal untuk kemudian diteruskan kepada kopling sehingga kopling dapat bekerja.

  1. Pengontrol Tipe Hidrolik

Yaitu suatu sistem penggerak kopling dengan menggunakan sistem hidrolik sebagai penghantar gerakan pedal untuk kemudian diteruskan kepada kopling sehingga kopling dapat bekerja dengan menggunakan prinsip tekanan fluida.

  • 1.      Cara kerja kopling dengan pegas diafragma
  1. Kopling Diafragma belum bekerja

Pada saat pedal kopling tidak diinjak maka pegas penekan diafragma menekan plat penekan sehingga plat penekan terhubung/tertekan. Kanvas kopling terjepit diantara roda gaya dan plat penekan, putaran motor dapat dipindahkan ke poros kopling.


2. Kopling Diagfragma bekerja

Pada saat pedal kopling diinjak maka Pegas penekan diafragma mengungkit plat penekan sehingga plat kopling bebas dari penekanan. Kanvas kopling bebas dari penekan/jepitan, putaran motor tidak dapat dipindahkan ke poros kopling.

  • 1.      Komponen Kopling Pegas Spiral

  1.             Nama komponen :
    1. Release Fork (Tuas Pembebas)
    2. Fly Wheel (Roda gaya)
    3. Release Bearing (Bantalan tekan)
    4. Clutch Shaft (Poros kopling)
    5. Crank Shaft (Poros engkol)
    6. Pilot Bearing (Bantalan pilot)
    7. Clutch Plate (Plat kopling)
    8. Spiral Spring (Pegas spiral)
    9. Pressure Plate (Plat penekan)
    10. Pressure Unit (Unit penekan)

    Kopling pegas spiral :

    Adalah unit kopling dengan pegas penekannya berbentuk spiral. Dalam pemakaiannya dikendaraan kopling dengan pegas coil memiliki kelebihan : penekanannya kuat dan kerjanya cepat/ spontan. Sedangkan kekurangannya : penekanan kopling berat, tekanan pada plat penekan kurang merata, jika kampas kopling aus maka daya tekan berkurang, terpengaruh oleh gaya sentrifugal pada kecepatan tinggi dan komponennya lebih banyak, sehingga kebanyakan kopling pegas spiral ini digunakan pada kendaraan menengah dan berat yang mengutamakan kekuatan dan bekerja pada putaran lambat.

    •    Urutan Melepas dan Memasang Kopling beserta Plat Kopling

    1. a.      Membuka Kopling dan Plat Kopling
      1. Buatlah tanda pada rumah kopling dan fly wheel
      2. Pasangkan center clutch atau alat bantu yang lain untuk menahan plat kopling pada tempatnya
      3. Kendorkan baut-baut pengikat rumah kopling ke fly wheel dengan urutan menyilang secara bertahap dan merata, sampai tekanan tidak ada tekanan pegas
      4. Lepaskan baut pengikat satu persatu dan kemudian lepaskan clutch cover dan clutch disc
      5. Buatlah tanda pada fly wheel dan clutch cover
      6. Lepaskan secara pelan-pelan penekanan alat penekan.
      7. Lepaskan clutch cover
      8. Lepaskan pegas-pegas penekan
      9. Lepaskan pin dan release lever

      a.       Memasang Kopling dan Plat Kopling

        1. Letakkan pressure plate pada dudukan alat penekan.
        2. Pasangkan pegas penekan pada dudukannya di plat penekan.
        3. Pasangkan clutch cover dibelakang pegas penekan dengan posisi yang tepat.
        4. Pasangkan pressure lever pada dudukannya di clutch cover
        5. Lakukan penekanan clutch cover dengan alat penekan sehingga pegas penekan tertekan sehingga baut pemegang/ penyetel pressure lever dapat dipasangkan.
        6. Pasangkan plat kopling pada fly wheel dengan panduan center clutch dan atur posisinya supaya tepat di tengah.
        7. Pasangkan clutch cover unit dengan memperhatikan tanda yang telah kita buat pada saat pembongkaran dan ketepatan knock pin.
        8. Pasangkan baut-baut pengikat clutch cover
      1. Urutan Melepas Dan Memasang Universal Join dan Propeller Shaft
      • Melepas Universal Join dan Propeller Shaft

      1. 1)   Persiapkan peralatan yang dibutuhkan2)   Periksalah dengan seksama keadaan Universal join dan Propeller Shaft baik kondisi maupun letak baut atau mur pengunci yang akan dilepas

        3)   Lepaskan Propeller Shaft bagian belakang yang terhubung dengan Differensial Shaft

        4)   Setelah baut benar-benar terlepas maka tariklah Propeller Shaft kebelakang sehingga terlepas dari Transmisi

        5)   Lepaskan pengunci pada keempat lobang pada masing-masing Universal Join

        6)   Lepaskan Universal Join dengan memukul salah satu lubang dengan alat bantu supaya terlepas dari Propeller Shaft

        7)   Lakukan seperti pada perintah no 6 diatas pada ke empat lubang pada masing-masing Universal Join

        8)   Periksalah keadaan Universal Join

        1. Pemasangan Universal Join dan Propeller Shaft
          1. Setelah melakukan pemeriksaan pasanglah kembali Universal Join dengan dipukul pada tiap kakinya
          2. Pasanglah pengunci Universal Join supaya Universal Join tidak terlepas saat kendaraan berjalan
          3. Pasanglah Propeller Shaft pada output Transmisi dan kemudian pada inputan Defferensial Shaft
          4. Pasanglah baut pengunci sesuai dengan momen yang diperlukan.
About these ads